Awal Sepertember lalu secara ngak sengaja pergi ke Bali. Kenapa bisa gitu ? jadi sebenarnya 31 Agustus aku berangkat ke Surabaya untuk melakukan Ekspedisi Nusantara Jaya bareng sama tim ber 18 orang. jadwal berangkatnya sih harusnya tanggal 1 atau tanggal 2. namun tiba-tiba kapal di undur berangkat sampai tanggal 8 September. gila mundur seminggu. mau pulang Jogja udah malu kan karena udah pamitan dan update status.

Jadi tiba-tiba ada yang nyletuk, “Udah ayo ke Bali aja, deket dari sini”. padahal secara jarak Surabaya-Bali itu di masih sejauh Surabaya-Jogja. tapi yaudahlah mungkin maskudnya pas kita di Surabaya itu udah setengah jalan ke Bali. akhirnya dengan nekat kita berangkat langsung tuh malamnya naik kereta ke arah Banyuwangi. kita sebenarnya terpisah-pisah dari 18 orang itu. 6 orang main ke Banyuwangi, 7 orang ke Bali termasuk aku, sisanya orang-orang bernyali balik ke Jogja. cuma satu orang nih naik pesawat ke Balinya. jadi tinggal berenam aku, Novi, Diana, Citra, Sandi, ama Gebs.

Perjalanan kita dimulai jam 10 malam lewat kereta Mutiara timur. setengah bahagia setengah bingung. aku sih ampe heran sendiri. “Anjir, ini sumpah ke Bali ? gila ya ke Bali udah kaya Jogja Solo”. ah tapi bodo amat sih waktu itu, jadi sebenarnya list setelah kelar kuliah emang ke Bali & Banyuwangi. cuma Tuhan menginjikan aku buat duluan kesana sebelum kelar.

Sunrise di Selat Bali Ketapang-Gilimanuk

Sampai di stasiun Banyuwangi baru tepat jam 4 pagi. cahaya pas banget belum muncul. cuma justru itu yang paling nyenengin karena pas kita nyebrang dari Ketapang-Gilimanuk lewat kapal, kita bisa lihat indahnya Sunrise yang naik ditengah-tengah horizon peggunungan pulau Bali. Bener-bener ngingetin masa-masa dulu SMP & SMA ke Bali yang sama-sama nyebrang pas sunrise.

Hari Pertama di Bali

Nikmati Sunset di Benoa, berasa di Luar Negeri

Akhirnya menginjakkan kaki di Bali setelah 5 tahun nggak kesana. kita lansgung menuju ke terminal Gilimanuk yang beberapa langkah aja dari Pelabuhan Gilimanuk. naik Bus ke arah Denpasar, mayanlah kaga mahal-mahal amat cuma 50ribu. karena masih capek banget, di jalan isinya cuma tidur. walau kaga nyenyak juga karena sopir Busnya bener-bener ngebut dan jalan liak-liuk. itu di Bis kita kaya ulet yang badannya ngiri-nganan ketiup angin.

Sampai di terminal Denpasar bener-bener kecium bau Bali. Bau Bali ini sebenernya bau dupa yang dibakar untuk sembayang, cuma aku nyebutnya bau Bali. ya biar lebih autentik. kita juga disambut para Bli-bli ( sebutan bapak dalam bahasa Bali, bukan E-commerce ) yang nawarin bis. akhirnya naik angkot, bener-bener angkot pasar ke…. aku lupa namanya. tapi ngak jauh dari Bandara. daerah Kuta lah mungkin. abis itu sambung lagi naik Sarbagita, kaya TransJakartanya Bali gitulah. bedanya lebih sepi aja sih. kita naik sampai ke Nusa Dua.

Oya ngomong-ngomong kita di Bali nginep di tempatnya Novi, kebetulan sohib KKNku satu itu emang orang Bali, jadi ya bisa dapat tempat tidur dan mobil gratisan. kita langsung di jemput ibu Novi waktu itu. sesampainya di rumah Novi langsung tepar sejenak untuk balikin energi.

Setelah tidur bentar dan mandi, kita langsung pergi ke daerah Benoa buat rasain sunsetan disana. sebenarnya daerah ini kurang enak buat Sunsetan cuma karena tempatnya asyik jadi kita putuskan untuk nyore pertama di Bali disitu. tapi bener, daerah pantai Benoa memang enak banget. Rapi, bersih, dan banyak cewek-cewek cantik disana. terus kita sendiri juga ngarasa ini kaya diluar negeri saking rapi dan bersih banget. pokoknya besok kalau aku balik kesana, pasti kesana lagi. tapi ngajakin pacar biar ngak ngiri. disana banyak couple-couple bertebaran, kaya pakan ayam.

Malamnya kita makan di roti Cane langganan Novi kalau balik. katanya lebih enak dari Bungong Jeumpa nya Jogja. dan bener, Rotinya enak banget, emang beda sih rasanya. lebih asli kalau bisa di bilang. Teh tariknya juga enak, bener-bener di Tarik, kaga sasetan yang diaduk doang. harganya sih juga murah untuk ukuran Bali. aku lupa nama tempatnya, cuma di daerah Nusa Dua. di Google Local Guide ku ada, check aja disitu.

Hari Kedua di Bali

Hari kedua, kita bangun bener-bener pagi lagi. jam 4 kita bangun, mandi, terus berangkat ke arah utara daerah Singaraja. kita ngejar Sunset di gunung Batur. Nama spotnya ialah Sunrise Spot Desa Pinggan disitu karakteristik spotnya kaya di Malang sih. kalau beruntung bisa ngerasain negeri di atas awan. dan di depan persis bisa lihat gunung Batur beserta Danaunya yang sangat ciamik. pokoknya kamu bisa bisa foto ala-ala treveller kekianlah.

Buat aksesnya ya ati-ati aja kalau makai Google Maps. kita perjalanan berangkatnya bener-bener tertolong banget dengan Google Maps. karena pas berangkatnya masih pagi banget jadi kita pas mulai naik kena kabut yang tebel banget. jarak pandang bener-bener tinggal 5 meterlah paling jauh. pulangnya lebih gila lagi, karena pakai Google Maps kita diarahin ke jurang. jadi kita udah ngetik jalan pulang cuma beda arah, pas kita masuk jalan taunya jalan itu bener-bener ekstrim. nurunin jurang vertikal dan jalannya remuk total. bahkan kita hampir mati masuk jurang gara-gara itu. untung banget ada warga lokal yang mau nyupirin mobil turun kebawah. next time buat kalian yang mau jalan-jalan travelling, INGET, jangan sepenuhnya percaya sama jalan yang di tunjukin Google Maps apalagi pas di Gunung atau daerah terpencil. bisa nyasar yang bisa bikin orang jantungan.

Keindahan Danau dan Gunung Batur

Tapi ada hikmahnya mau mati barusan, jadi kita akhirnya turun di desa yang deket dengan gunung dan danau, jadi kita sempet kesasar lagi (lagi) ke daerah situ. bedanya ini lebih aman dan bisa melihat pemandangan indahnya danau Batur dan Gunungnya dalam waktu bersamaan. kece pokoknya. Pulangnya lagi kita kecegat masyarakat setempat yang sedang ngadain festival Ngaben. kita kejebak hampir 4 jam dari jam 8an sampai jam 11an. tapi sebenarnya kita beruntung karena festival Ngaben itu upacara yang langka dan jarang banget di adakan di Bali. jadi bisa menikmati Bali dari sisi budayanya.

Upacara Ngaben di Danau Batur Bali

Lanjut kearah pulang, namun ditengah-tengah jalan ketemu spot bagus banget buat foto. banyak batu bekas letusan gunung Batur dan ilang kuning yang tinggi-tinggi. jadi kita bener-bener sempetin untuk foto di tempat itu. epiclah fotonya. yang berhenti juga banyak cuma sekedar mampir foto-foto aja.

Savana Gunung Batur

Pulang-pulang kita sempatin makan siang dulu di Bali Chick ( Sejenis Olive atau Popeye versi Bali ). perjalanan pulang emang kita buat lebih santai karena tidak ada yang dikejar. diperjalanan melewati Ubud aku bener-bener di manjakan dengan sawah dan villa-villa yang sangat ditata rapi di Bali. ini bedanya juga antara area persawahan Bali dan Jawa. pemandangan seperti di Bali sebenarnya sangat bisa banget untuk dibuat di Jawa, cuma orang Bali jauh lebih punya unsur Es Teh Tics ( estetik ) dibandingkan dengan orang Jawa. that’s why di Bali bener-bener tata kelola dari rumah, pura, sampai jalan pinggir sawah bener-bener di perhatikan kecantikannya.

Lagi-lagi list impain kali ini terlaksana satu lagi yaitu ngopi di Ubud. ini bener-bener pertama kalinya aku ke Ubud. sebelumnya cuma bisa lihat aja dari televisi atau video-video travelling orang. akhirnya kini bener-bener rasain sensasi Ubud. sekilas kalau temen-temen Jogja mungkin rasanya kaya di Prawitortaman sih, cuma yang ini jauh lebih lebar dan lebih banyak option.

Aku ama si Sandi ngopi di salah satu Coffee Shop di Ubud yaitu Seniman Coffee. Seniman Coffee buat ku sangat rekomended buat orang yang baru di Ubud dan pengen ngopi disitu. Disitu pilihan sangat bermacam-macam dengan racikan yang bener-bener beda. suasananya juga asyik banget buat ngobrol. banyak turis Mancanegara yang mampir buat rasain kopi-kopi Indonesia. beruntungnya lagi waktu disitu pas lagi ujan, jadi bener-bener syahdu nikmati secangkir kopi Bali madu disana. best!

Kopi Seniman Coffee

Pulang dari Ubud dengan rasa lelah tapi bener-bener menikmati trip di Bali kali ini. sebelum balik mampir dulu ke warung kecil di daerah Nusa Dua buat makan nasi Jingo, kaya nasi uduk gitu tapi ada bumbu Balinya.

Sampai rumah udah mandi langsung terkapar aja dan tidur.

Hari ketiga di Bali

Hair ketiga, sebelum hari terkahir. jadi kita jadinya 4 hari di Bali soalnya kita salah ngitung jadwal. yang harusnya hari ini kita lanjut trip ke Banyuwangi jadi bisa lebih leluasa untuk menikmati Bali sehari lagi. sebenarnya di hari ketiga ini engga sepadet kemarin. paginya kita cuma nyantai-nyantai aja di rumah sambil ngilangin capek main kemarin. baru siang mau ke sore mungkin sekitar jam setangah 2 kita main ke Bali daerah selatan.

Novi ngajak kita buat lebih keselatan lagi karena katanya disana banyak banget pantai bagus yang belum tereksplore atau bahkan masih jarang di datangin. jadi destinasi kita hari ini ialah ke Pantai Melasti. pantai ini di daerah deket pantai Pandawa. aksesnya bener-bener enak sekali, bahkan karena belum di buka resmi atau masih di bangun kita bener-bener kaga bayar disana. sampai sana bener-bener asyik nikmati udara pantai selatan Bali. beberapa warung kecil bisa di datengin buat cari yang seger-seger. masih jarang wisatawan asing disana sih.

Pantai Melasti dari Atas Tebing

Cuma di pantai ini ada yang menarik yaitu kita bisa naik ke bukit dekat pantai. jadi bukit ini tu bener-bener bagus buat kalian lihat pantai dari atas tebing. tenang aja masih gratis naik kesitu. foto-foto disitu juga bagus. cuma perlu trick khusus kalau temen-temen kesitu sore-sore karena cahayanya akan backlight.

Kelar nikmati pantai Melasti, kita lanjut ke arah Ayana Resort. tenang kita kaga ke Ayananya. butuh persiapan mental yang baik untuk menerima kenyataan kalau disitu mahal semua. kita pergi di pantai deket situ yang satu sisi sama Rock Bar Ayana ( muncul disalah satu scene film Single nya Raditya Dika ). Nama pantainya Tegal Wangi. jadi pantai ini emang bagus banget buat nikmati sunset karena menghadap kearah barat. selain itu jangan kaget kalau nemuin banyak orang prewed dimana-mana. bahkan bisa bertebaran di berbagai sisi pantai. denger-denger juga pantai ini juga di pakai buat prewed Hamish Daud & Raisa. pokoknya kalau kesana sendiri bikin ngiri aja sih liat couple-couple pada foto prewed. oya kalau beruntung kalian juga bisa lihat turis mancanegara Bikinian. mantap deh pokoknya. di Pantai ini kita juga cuma bayar parkir aja sekitar 5000 aja. murah untuk sekelas Bali.

Sunset di Pantai Tegal Wangi

Masih didaerah Bali selatan kita kearah daerah bom Bali satu, aku lupa nama daerahnya. pokoknya menyusuri daerah resort-resort mahal di Bali. kalau kalian check di Traveloka itu semalam nginep disitu jutaan rupiah. bahkan ada yang sampai 50 juta semalam. gila aja bermalam disitu seharga Ninja 250.

Puas jalan-jalan disitu kita langsung balik aja. soalnya next day kita pergi Banyuwangi buat naik ke Ijen sama main di Taman Nasional Baluran. cerita post kali ini kita lanjut ke next postwait for it !

Bonus Foto Kebahagian Bermain Air