Mungkin ini belum banyak gw ceritakan bahwa gw sudah pernah kena Covid sebelumnya. Kok bisa ? okay gw kasih gambaran sedikit terkait hal tersebut dan bagaiamana pengelaman gw ketika terkena Covid 19 dari hari ke hari dan obat apa saja yang gw minum.

Mulai dari awal kenapa gw bisa terkena Covid. Pada tanggal 14 – 19 Desember 2020 lalu gw sempat ikut salah satu event di hotel yang merupakan tugas dari kantor. Event tersebut merupakan event pemerintah sebeneranya yang mengumpulkan dari ujung ke ujung Indonesia dalam satu waktu. Memang lucu ditengah Covid seperti ini mengumpulkan banyak orang, terlebih itu instansi pemerintah besar. Ya walaupun sebelumnya ikut event tersebut juga diwajibkan untuk Rapid test dan hasilnya waktu itu tentu non-reaktif, tapi tetap saja hasil rapid test tidak akan menjamin bahwa dirinya tidak terserang Covid.

Di acara tersebut agendanya cukup padat sehingga membuat banyak lembur sebenernya. Intensitas yang mengumpulkan banyak orang sebenernya juga tidak begitu banyak, namun peserta sering berpapasan terlebih lagi di lift. Karena banyak pekerjaan dan sering mondar-mandir di hotel inilah badan akhirnya drop dihari jumat satu hari penjelang penutupan. Langsung saja ini cerita dari hari kehari mengenai perjalanan gw terkena Covid dan bagaimana rasanya.

Hari Pertama Jumat – Demam Tinggi

Malam jumatnya gw sempat telefon sama temen gw waktu itu sampai jam setengah 1 malam. Gw ingat bener bahwa waktu itu gw telat makan plus haus tp gw tetep paksain tidur. Jadi seharusnya minum dulu dan ngemil dulu eh malah tetep aja tidur. Ditambah sebenarnya gw bukan orang yang kuat terhadap AC, namun malam itu gw tetep paksain nyalain AC walau hanya 27 derajat saja.

Hasilnya pagi hari gw merasakan badan gw panas, tidak terlalu panas tapi sungguh tidak nyaman banget kondisi badan gw waktu itu. rasanya cuma demam saja wkatu itu. Gw waktu itu belum mikir apapun karena masih menganggap hanya masuk angin aja. Paginya gw sempatin juga untuk meminum habatussauda dari teman yang katanya bisa memberikan energi yang fit untuk tubuh kita.

Siang harinya kerana ada keadaan dikantor urgent akhirnya balik ke kantor. Sempat mengecheck suhu pakai alat pengecheck suhu dan waktu itu bener badanku panas sampai 38 derajat. Cukup tinggi tapi masih bisa untuk mengerakkan badan juga sebenernya.

Gw sempet ambil obat ditempat sohib lama gw yang kebetulan saat ini adalah perawat. Jadi gw di kasih obat penurun panas. gw lupa namanya apa Eflin. Obat ini cukup bikin sepoyongan karena ada obat tidurnya yang cukup kuat. Gw sorenya juga sempet kehujanan sebentar.

Hari Kedua Terkena Covid – Turun tapi masih pilek

Hari kedua, Sabtu, setelah setelah minum obat malamnya cukup merasa enakan. Sudah tidak demam lagi karena suhu badan sudah normal, tapi tetap saja badan karena habis demam rasanya tetap tidak begitu enak tapi waktu itu gw mikirnya yaudahlah paling bentar lagi juga akan baik-baik saja.

Sorenya gw sempat ketemu dengan dua sohib gw karena waktu itu ada janjian untuk ketemu. Waktu itu kondisi badan bener-bener sudah mulai mendingan namun hidung rasanya kaya mau flue, jadi seperti perih dan sedikit batuk. Sebenarnya gw waktu ini juga belum ngeh kalau itu terkena Covid, ku kira hanya demam biasa makanya masih berani untuk bertemu dengan teman-teman.

Hari Ketiga Terkena Covid – Batuk dan Pilek

Hari ketiga minggunya sempat hidung mulai lebih tidak enak dirasakan. Seperti ada yang mampet tapi tidak begitu jelas, perih, namun tidak merasakan sesak sama sekali. Kemudian batuk juga sering, jadi seperti batuk ringan. Batuknya cenderung hilang timbul tidak menentu. Untuk demam dan badan benar-benar udah enakan. Hari minggu tersebut memang rencana untuk istirahat setelah semingguan kerja dan sempat drop.

Hari Keempat Terkena Covid – Indra peciuaman mulai hilang

Hari keempat senin merupakan hari dimana tau bahwa Atasan gw di kantor terkena Covid. Hari ini yang bener-bener bikin gw kepikiran total karena kita sempat satu hotel disatu minggu sebelumnya. Di hari senin juga gw merasakan bahwa pilek gw makin parah karena hidung sudah mulai tidak enak buat nafas karena mampet sebelah, bukan sesak nafas.

Waktu itu juga hidung dan mulut rasanya sudah mulai tidak karuan alias sudah mulai kehilangan rasanya. mungkin sekitar 50% lah rasanya, persis ketika kita lagi flue dan hidung mampet maka rasa makanan dan penciuaman akan berkurang juga kan. Bahkan Indomie yang rasa micinnya sangat enak dan kuat bener-bener sudah berkurang. Jadi bener-bener mulai kepikiran jangan-jangan gw kena Covid seperti atasan. Gw mengambil kesimpulan kalau besok benar-benar tidak bisa rasain apapun, fix gw yakin kena Covid dan harus segera SWAB test.

Hari Kelima Selasa – Indra Penciuaman dan Rasa sudah 90% hilang

Hari kelima bangun tidur langsung bener-bener sudah tidak bisa merasakan atau menggunakan indra penciuman dan perasa. Jadi lidah dan hidung bener-bener rasanya mati rasa. Susah untuk mendeteksi mana rasa makanan enak atau tidak, Yang bisa dirasakan hanya rasa pahit maka lidah belakang akan ngasih rasa pahit, kalau manis hanya lidah depan doang yang merasa manis. Jadi bener-bener udah susah membedakan rasa, dari sini gw yakin kalau gw positif Covid19.

Di hari selasa gw beli beberapa vitamin dan obat untuk kesehatan gw antaranya :

  1. Virgin Coconut Oil atau minyak VCO, gw sempet denger salah satu podcastnya Tum Desem Waringin salah seorang motivator bahwa minyak VCO bisa mempercepat penyembuhan
  2. Habbatussauda, gw dapat rekomendasi dari teman bahwa Habbatussauda bisa untuk meningkatkan imun tubuh
  3. Susu Bearbrand, karena susu bearbrand bisa meningkatkan imun tubuh.
  4. Madu TJ Extra, untuk menambah imun tubuh.

Hari Keenam Terkena Covid – Batuk dan Nyeri pada Hidung

Hari keenam masih sama dengan hari kelima, penciuam dan perasa gw masih kacau. Masih belum bisa membedakan rasanya ditambah hari keenam gw sering-sering bantuk kering tanpa dahak sama sekali.

Di hari keenam ini gw nambah beberapa obat yang direkomendasikan oleh dokter dan sohib gw yang menagani Covid19 untuk membeli obat yang biasanya untuk pengananan Covid 19 diantaranya :

  1. Becefort – vitamin C dosis tinggi 500mgl.
  2. Zinc Surfate Monohydrate – vitamin Zinc.
  3. Lapifed – obat batuk
  4. Azrithromycin – obat antibiotik yang biasa untuk Covid19
  5. Ever E 250 – vitamin E
  6. Minyak kayu putih dengan Ecalictus, beberapa temen perawat sangat menyarankan gw untuk pakai minyak kayu putih setiap setengah jam sekali di olesin di hidung dan sedikit di lidah. Gw blm punya riset yang baik tp kata temen-temen perawat dan dokter cukup menolong. Ada juga yang menyarankan untuk meminum satu sendok minyak kayu putih 2x sehari. Jangan dibayangin apa rasanya, orang kaga bisa rasain juga kan.

Hari Ketuju Terkena Covid – Batuk berkurang 

Hari ketuju semenjak demam pertama, setelah diberikan obat Lapifed batuk sudah mulai berkurang. Di hari ini juga gw banyak beristrihat total. Bahkan bisa tidur dari jam setengah 12 hingga jam setengah 4 sore, buset 4 jam cuy tidur siangnya. Padahal secara fisik gw sebenernya tidak begitu kelelahan tapi yaudah lah lumayan bisa tidur siang lama-lama.

Bangun-bangun badan sudah mulai merasa fresh kembali. Bahkan gw merasa indra peciuman dan perasa gw sudah mulai merasakan membaik walaupun tidak seberapa tapi gw feeling ada mendingnya lah setelah tidur lama.

Hari Kedelapan Terkena Covid – Sudah Mulai Terasa

Hari jumat ini mencoba untuk santai agar pikiran tidak banyak memikirkan mengenai Covid dengan cara mengerjakan hobi seperti biasa seperti jualan Stock foto dan update blog. Gw justru di waktu karantina menemukan mana yang bikin gw seneng, mana yang justru bikin gw tambah stress. Jadi gw bener-bener harus memilih kerjaan yang buat seneng. Plus jangan sering-sering buka sosmed, karena waktu karantina kita ngga bisa keluar. Jiwa-jiwa Extrovert gw tidak bisa menerima karantina sebenarnya.

Kabar baiknya, hari jumat ini gw sudah bisa mulai merasakan rasa tapi masih tipis banget. Gw sudah mulai bisa rasain mana pahit mana pahit. Tapi masih belum bisa merasakan detail rasa atau bedakan rasa.

Hari Kesembilan Terkena Covid – Masih sama aja

Hari selanjutnya di hari sabtu gw masih sama saja. Tidak ada perubahan, masih marasa tidak bisa merasakan rasa sama sakali, terkadang batuk, dan hidung masih terkadang sakit. Kalau untuk gejala yang lainnya seperti pusing, demam, sesak nafas sekali bersyukur tidak merasakan hal tersebut. Mungkin alasannya juga karena gw tidak ada penyakit bawaan dan gaya hidup gw cukup bisa dibilang sehat karena banyak makan sayur dan tidak merokok.  Gw juga masih konsisten untuk minum vitamin dan obat yang didapatkan dari Dokter.

Hari Kesembilan Terkena Covid – Indra Perasa naik 25%

Berikutnya gw yang sebelumnya hanya bisa merasakan rasa basic dari lidah aja, di hari kesembilan gw mulai merasakan detail rasa tapi masih sangat tipis banget, termasuk dengan hidung yang sebelumnya masih belum bisa cium rasa, hidung mulai bisa mencium minyak kayuputih dan parfum. Gw makin optimis ketika ini sudah mulai merasakan baik hidung dan lidah.

Hari Kesepuluh Terkena Covid – Mulai terasa 80%

Hari kesepuluh gw bener-bener rasanya seneng banget karena waktu makan pisang akhirnya merasakan rasa pisang, minum madu merasakan rasa madu, cium parfum rasanya bener-bener harum. Jadi sudah melaui menujukan pebaikan di hari kesepuluh. Di hari ini juga rasa sakit di hidung udah hilang, hanya tinggal batuk yang masih hilang timbul terus. Tapi paling tidak gw sudah bisa merasakan kenikmatan Indomie.

Gw kaga akan melanjutkan sampai hari selanjutnya tapi gw kasih recap dulu terkait apa yang gw lakukan. Jadi setelah better di hari ke 14 gw coba untuk SWAB test dan bersyukur dengan hasilnya. Sangat lega karena akhirnya bisa melewati hal ini.

Kesimpulan Terkena Covid  

Gw menarik kesimpulan bahwa terkena Covid sama sekali tidak ada yang mengenakan. Gw pribadi paling takut ketika harus di karantina karena refereshing gw adalah ketemu dan ngobrol sama orang. Tapi gw jadi punya banyak waktu untuk merefleksi diri untuk lebih self awareness terhadap diri kita sendiri.

Ada beberapa hal yang gw sarankan buat temen-temen yang baca pengalaman gw ini yaitu :

  1. Covid bisa menyerang dua kali, tidak hanya sekali. Jadi jangan pernah merasa setelah terkana Covid kita ngga akan kena Covid lagi. Sudah banyak kasus diluar sana yang terkena lebih dari satu kali. Jadi tetap harus mencegah setelah kena Covid.
  2. Tetap jaga kesehatan dan minum vitamin. Menurut gw, Covid akan lebih banyak menyerang ketika imun kita lagi turun. Jadi sebisa mungkin tetap gaya hidup sehat, banyak olahraga, minum vitamin terus, minum air putih, dan tidak stress. intinya tetap jaga imun dalam kondisi terbaik.
  3. Setiap orang punya gelaja masing-masing, jadi apapun yang gw ceritakan di atas, bisa jadi akan berbeda dengan orang lain yang mengalaminya. Pokoknya bener-bener stay aware dengan apa yang dirasakan tubuh.

Kalau semisal ada pertanyaan terkait cerita gw di atas atau berbagai cerita bisa banget melalui kolom komentar blog gw di bawah atau dm Instagram gw di @Reezky11. Gw berharap temen-temen semua dalam keadaan yang sehat selalu. Aamiin..